Balai Bahasa Jabar Tumbuhkan Praktik Baik Literasi di Kota Cirebon

Setelah melaksanakan Praktik Baik Literasi di Kota Bekasi, Balai Bahasa Jabar kembali menggelar Gerakan Literasi Nasional: Praktik Baik Literasi di Kota Cirebon. Pada tahun 2020, Balai Bahasa Jabar terus  berupaya menumbuhkan minat baca siswa  dengan membangun lingkungan sekolah yang dapat merangsang siswa untuk membaca.

Budijana, Ketua Panitia Kegiatan, mengatakan bahwa kegiatan Gerakan Literasi Nasional berupa Praktik Baik Literasi bagi Guru di Kota Cirebon bertujuan untuk menumbuhkan praktik baik literasi masyarakat di Kota Cirebon dengan mengangkat kearifan lokal Jawa Barat dalam rangka pemantapan karakter bangsa melalui guru-guru SD. “Mudah-mudahan kegiatan Praktik Baik Literasi ini akan membantu para pegiat literasi di Kota Cirebon dalam upaya meningkatkan minat baca-tulis masyarakat Cirebon” kata Budijana.

Praktik Baik Literasi di Kota Cirebon diselenggarakan pada 3—6 Maret 2020 di Hotel Grand Tryas Cirebon. Sebanyak lima puluh guru SD diundang menjadi peserta dalam kegiatan tersebut. Umar Solikhan, M.Hum., Kepala Balai Bahasa Jabar, mengungkapkan bahwa kegiatan ini merupakan upaya untuk menggiatkan Gerakan Literasi Nasional (GLN) sebagai bagian dari implementasi Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2015 tentang penumbuhan Budi Pekerti.

Salah seorang peserta sedang praktik merekonstruksi bahan bacaan literasi dalam kegiatan Praktik Baik Literasi di Kota Cirebon.

Praktik Baik Literasi di Kota Cirebon dibuka oleh Kepala Dinas Pendidikan Kota Cirebon, Irawan Wahyono, S.Pd., M.Pd. Dalam GLN di Kota Cirebon, empat narasumber memberikan materi dan praktik kepada para guru untuk menumbuhkan budaya baca bagi siswanya. Mereka adalah Drs. Umar Solikhan, M.Hum., Cucu Laelasari, M.Pd., Sarip Hidayat, M.Hum., dan Encon Rahman, S.Pd.

Kegiatan yang berlangsung selama empat hari tersebut diisi dengan materi “Kebijakan GLN pada Era Revolusi Industri 4.0”, “Penerapan STEM dan HOTS dalam Pembelajaran Literasi”, “Literasi Baca Tulis di Sekolah Berbasis Teks”, “Pelaksanaan Gerakan Literasi di Sekolah (Masalah, Solusi, dan Contoh Aplikasinya)”, dan “Pelaksanaan Literasi dalam Pembelajaran (Berbasis Membaca dan Menulis)”. Selain itu, para guru diberikan praktik tentang  “Merekonstruksi Bahan Bacaan Literasi”, “Mengonversi Bahan Bacaan Literasi” “Membuat Rencana Aksi (Skenario Literasi) di Kelas”, dan “Membuat Program Rencana Aksi Literasi di Sekolah”.

Para guru SD di Kota Cirebon peserta Praktik Baik Literasi berfoto bersama Kepala Balai Bahasa Jabar dan Kepala Dinas Pendidikan Kota Cirebon.

Setelah melaksanakan GLN di Kota Bekasi dan Cirebon, GLN Praktik Baik Literasi selanjutnya  menurut rencan akan Balai Bahasa Jabar laksanakan di Bogor dan Ciamis. (DS)

Bagikan ke ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *